Whitney Cummings Membuat Robot Seks Dirinya Sendiri untuk 'Can I Touch It?' Netflix Special | Pengambil keputusan

Whitney Cummings Made Sex Robot Herself

Jika Anda pernah melihat film komedi spesial Netflix baru dari Whitney Cummings, Anda tahu bahwa sekitar setengahnya, dia mengeluarkan sangat robot seks yang tampak realistis. Sebagian besar dari judul komedian yang pantas Bisakah Saya Menyentuhnya? special dikhususkan untuk diskusi tentang robot seks, termasuk salah satu dirinya yang dia bantu ciptakan. Ini adalah pilihan yang sedikit menakutkan, tapi tetaplah The Daily Beast's The Last Laugh podcast, Cummings mengungkapkan bahwa langkah tersebut dimaksudkan untuk mengejutkan pemirsa (ini sangat efektif). Seks sudah tidak gelisah lagi, mengatakan 'bercinta' sudah tidak mengganggu lagi, katanya kepada pembawa acara Matt Wilstein. Saya berpikir, apa yang dapat saya lakukan dalam acara khusus ini yang belum pernah saya lakukan sebelumnya?



Sekitar 27 menit dalam acara khusus selama satu jam, Cummings memulai monolog panjang tentang kemajuan teknologi yang menyertai saat-saat kemajuan bagi wanita. Di tahun tuan kami 2019, kemajuan itu adalah robot seks. Kata Cummings, Siapa yang bersemangat? Setelah meredakan kecemasan tentang digantikan oleh robot - Jika Anda khawatir akan digantikan oleh sepotong plastik raksasa, Anda tidak akan membahas sebanyak itu - dan menjelaskan manfaatnya bagi pria dan wanita, Cummings merinci kunjungannya ke pabrik robot seks, tempat dia mulai mendesain tampilan plastiknya sendiri. Dan kemudian ... dia mengeluarkannya. Washington, D.C., Anda adalah orang pertama yang bertemu Robot Whitney, kata komedian itu.



Semuanya sangat aneh, sangat lucu, dan sangat unik. Saat ditanya tentang bit on The Last Laugh podcast minggu ini, Cummings mengatakan bahwa idenya adalah upaya untuk membawa nilai kejutan ke spesial baru. Seks sudah tidak gelisah lagi, mengatakan 'bercinta' sudah tidak mengganggu lagi, katanya. Saya berpikir, apa yang dapat saya lakukan dalam acara khusus ini yang belum pernah saya lakukan sebelumnya? Dia memberi tahu Wilstein bahwa dia awalnya memiliki sekitar 45 menit materi tentang robot seks, tetapi berhasil memotongnya menjadi 25 menit - masih hampir setengah dari yang spesial.



Lihat, saya hanya terpesona oleh hal berikutnya, lanjut Cummings. Spesial terakhir saya berbicara tentang pembekuan telur, hal-hal yang ada di cakrawala dan mengapa tidak ada yang membicarakannya? Mengapa kita tidak membicarakan fakta bahwa robot seks sedang dibuat dan dalam 20 tahun ke depan, mereka akan menjadi seperti iPhone dan semua orang akan memilikinya? Komedian tersebut menambahkan bahwa selama momen #MeToo ini, dia telah melihat banyak artikel tentang bagaimana robot seks akan menghancurkan masyarakat, tetapi bukan itu masalahnya. Saya hanya seperti, tidak, tidak, dalam daftar hal-hal yang akan merusak masyarakat, yang tidak menembus seribu teratas, katanya.

Adapun Robot Whitney sendiri, dia menghasilkan beberapa reaksi menarik dari penonton. Robot adalah semacam tes Rorschach, kata Cummings kepada Wilstein. Semua orang memproyeksikan kotoran mereka sendiri ke dalamnya.

Dengarkan seluruh wawancara Whitney Cummings di The Last Laugh podcast sini . Spesial barunya, Bisakah Saya Menyentuhnya? , sekarang sedang streaming di Netflix.



Menonton Whitney Cummings: Bisakah Saya Menyentuhnya? di Netflix