Ulasan '13 Reasons Why' Musim 2: Musim yang Sulit Diangkat Oleh Pemeran Ensemble yang Mempesona | penentu

13 Reasons Why Season 2 Review

Musim 2 dari 13 Alasan Mengapa sulit untuk ditinjau. Musim pertama dari drama hit Netflix menceritakan kisah tragis yang lengkap tentang seorang remaja bermasalah bernama Hannah Baker (Katherine Langford) yang mengakhiri hidupnya setelah berbulan-bulan diintimidasi, pelecehan seksual, dan serangan seksual. Dia meninggalkan 13 kaset audio, masing-masing ditujukan kepada seseorang yang dia salahkan atas kematiannya. Ada 13 episode untuk 13 kaset. Itulah musimnya. Jadi Musim 2 dari 13 Alasan Mengapa dihadapkan pada perjuangan berat untuk menemukan alasan untuk melanjutkan cerita. Untungnya, Musim 2 entah bagaimana berhasil menemukan tujuan - pesan katarsis, bahkan. 13 Alasan Mengapa berhasil melakukan giliran naratif yang indah, tetapi kemudian, di paling akhir musim ini, semua pekerjaan rumit ini dibuang dengan satu adegan yang mengerikan, terkutuk-menjadi-kontroversial… tapi kita akan membahasnya nanti.



Musim pertama 13 Alasan Mengapa didefinisikan oleh kesedihan Hannah Baker. Penampilan pijar Katherine Langford mengakarkan drama dalam emosi yang nyata, benar, jujur-untuk-kebaikan. Aktris Australia ini memiliki karisma berkilauan yang muncul di layar, dan ketika dia memainkan momen-momen gelap Hannah, dia melakukannya tanpa kemah atau kesenangan diri. Itu adalah giliran dewasa yang bersahaja yang membuat Anda bangga dengan pertunjukan tersebut. Karena Hannah Baker secara teknis sudah tidak ada, pertunjukan tersebut harus menghadirkan beberapa perangkat kreatif untuk mengembalikan keajaiban Langford. Pengaturan ini tidak selalu berhasil, tetapi kemudian, Musim 2 tidak lagi ditentukan oleh Langford seperti halnya oleh ansambel pertunjukan.



Foto: Netflix

Season 2 mencoba tentang bagaimana hidup dan mati Hannah mempengaruhi komunitas di sekitarnya, yang artinya 13 Alasan Mengapa mengalami sedikit masalah. Meskipun ansambel pertunjukan mendapat kesempatan untuk merobek beberapa materi yang berisi, cerita menyeluruh tidak memiliki narator yang kohesif atau protagonis tunggal. Tidak jelas perjalanan siapa yang menjadi fokus pertunjukan, atau apa fokus keseluruhan. Plus, Musim 2 dari seri ini terus menjadi tidak merata secara nada seperti musim pertama: puncak yang dicapai pertunjukan ini menjelang akhir segera dibatalkan oleh momen paling eksploitatif yang disajikan pertunjukan kepada kita.



Karena fokusnya di luar Langford's Hannah, bintang-bintang lain bisa mempesona. Sekali lagi, Dylan Minette menyuntikkan kebajikan menawan, hampir seperti Jimmy Stewart ke dalam persidangan. Dia memerankan Clay sebagai anak baik terakhir di kota yang buruk. Tentu, dia mengutuk dan bernafsu dan mengamuk, tetapi hatinya masih benar. Itu Bintang Utara yang naratif butuhkan untuk menemukan jalannya menembus kegelapan. Devin Druid menghilang ke dalam peran Tyler, fotografer sekolah bermasalah yang bosan dengan ketidakadilan yang dia lihat di sekelilingnya. Untung Druid sangat bagus karena dia memiliki busur paling berbatu untuk bepergian. Namun, yang paling menonjol musim ini adalah Alisha Boe. Jessica mendapatkan alur cerita yang tidak pernah dilakukan Hannah. Selama Musim 2, Jessica mengalami metamorfosis. Dia menghadapi trauma, rasa sakit, dan pengganggu, dan keluar lebih kuat. Evolusi ini diperoleh melalui plot yang cermat dan penampilan indah Boe.

Foto: Netflix

Tema yang paling menarik musim ini adalah pertanyaan tentang seberapa terlibat kita untuk apa yang terjadi di kepala orang lain. Ada subplot di awal yang menjelaskan bahwa penyakit mental tidak selalu tentang rangsangan dari luar, dan Anda tidak perlu menyalahkan diri sendiri atas penyakit orang yang Anda cintai. Tapi 13 Alasan Mengapa akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa kita sehat seperti komunitas kita. Kami membutuhkan teman di sudut kami untuk memenangkan kami ketika kami jatuh. Karakter yang membuat langkah terbesar ke depan melakukannya dengan bergandengan tangan, bersatu dalam menghadapi kesulitan. 13 Alasan Mengapa menemukan cara untuk mengatakan hal-hal yang mendalam tentang kerusakan sistemik dari serangan seksual dan perlunya pemeriksaan dan keseimbangan yang lebih baik pada mereka yang membutuhkan. Ini kesimpulan yang hampir elegan, sampai… yah…



Foto: Netflix

Kevin hart dari mana

Sayangnya, adalah tugas saya yang serius sebagai manusia yang berempati untuk memperingatkan sebagian besar dari Anda untuk berhenti menonton pertunjukan ini di tengah episode terakhir. Anda akan tahu kapan. Ini akan menjadi momen di mana Anda merasakan sesuatu yang mirip dengan penutupan saga Hannah Baker. Kecuali jika Anda rakus akan kesedihan dan stres dan kekejaman, matikan saja. Saya mengatakan ini karena sesuatu terjadi yang sangat traumatis, menjengkelkan, dan sangat mengganggu sehingga saya masih tidak percaya itu benar-benar terjadi di 13 Alasan Mengapa dan tidak Game of Thrones.

Netflix mencoba yang terbaik untuk mempersiapkan pemirsa menghadapi kengerian yang akan datang. Ada peringatan pemicu di bagian atas episode, tapi terus terang saya masih belum siap menghadapi mimpi buruk visual yang mendalam yang terekam dalam film. Sayangnya, apa yang terjadi menjelang akhir Musim 2 13 Alasan Mengapa kemungkinan akan mendominasi percakapan budaya dengan cara yang akan menutupi semua kebaikan yang coba dilakukan pertunjukan musim ini. Ini adalah perubahan besar yang tiba-tiba, pilihan yang mengejutkan ... Ini bahkan bukan di mana pertunjukan meninggalkan kita, tetapi bagaimana sampai pada kesimpulan yang membuat orang kesal. Dan itu mungkin membuatmu melupakan semua tentang Hannah Baker yang malang.

Baik atau buruk, 13 Alasan Mengapa adalah acara yang ingin mengatasi trauma remaja, tetapi tetap memilih untuk melakukannya dengan cara yang mengundang kontroversi, hampir tanpa malu-malu.

Jika Anda, atau seseorang yang Anda kenal berada dalam krisis, bantuan tersedia. Anda dapat mengirim SMS REASON ke 741741, atau menelepon National Suicide Prevention Line di 1-800-273-TALK. Info lebih lanjut tersedia di situs khusus Netflix: 13ReasonsWhy.Info

Dimana untuk Streaming 13 Alasan Mengapa